Jumaat, 31 Oktober 2014

Pelayaran emosi


Assalamualaikum wbt...

Akhir-akhir ini, Anim terasa ingin "berehat" sebentar dari dunia blog. Anim rasa tak boleh nak kuarkan apa yang ada dalam kepala ni lagi...

Bukan kerana merajuk Cik Nuffnang tak pandang. Ada 14 iklan On Going, jadilah...


Kesibukan di sekolah atau kepenatan berulangalik Ipoh setiap hujung minggu juga bukan jadi alasan. Itu sudah lumrah yang perlu dipikul. Anim boleh redha dan bersabar, in sha Allah:-))


Komen yang diterima juga bukan penyebab. Setiap dari kita ada pendapat masing-masing. Anim tak ambil hati dan marah kerana sesiapa berhak untuk menasihat. Anim boleh bersabar, in sha Allah:-))

Sebenarnya, sejak 3 bulan kebelakangan ini, Anim diuji dengan ujian berat yang memerlukan tahap kesabaran yang tinggi.

Anim membelek ayat 155 Surah Al Baqarah, "Sungguh, Kami akan menguji kamu dengan ketaatan, kelaparan dan kekurangan harta benda, jiwa serta hasil tanaman. Berilah khabar gembira kepada orang yang sabar."

Aduh, betapa besarnya ganjaran orang yang bersabar. Selagi manusia bernama manusia, mengaku sendiri, kadangkala tewas dengan hasutan syaitan. Timbul rasa marah, kecewa, sedih. Mulalah berfikir yang bukan-bukan.

Sedang duduk-duduk melayan perasaan dan airmata, tergerak mengambil kitab Riyadus Solihin karya Imam Nawawi di rak buku. Lama dah tak memegang dan menatap kitab itu. Hadis ke 19, bab Sabar memotivasikan diri...

Anas melaporkan, Rasulullah menjelaskan. "Sekiranya Allah mahu memberi kebaikan kepada hamba-Nya, Allah akan mempercepatkan seksa dan penderitaan seseorang itu ketika masih di dunia. Namun, sekiranya Allah mahu memberi keburukan, Allah akan membiarkan sahaja hamba-Nya melakukan dosa. Pada hari kiamat nanti, baru orang itu diazab dan disiksa."

Anas seterusnya melaporkan, Nabi Muhammad Sollallahu Alaihi Wassalam menjelaskan lagi,
"Sesungguhnya, besarnya pahala yang diterima bergantung kepada besarnya ujian yang diterima ketika di dunia. Sesungguhnya apabila Allah mencintai sekumpulan manusia, maka Allah akan menguji mereka. Oleh itu, sesiapa yang redha dengan dugaan itu, dia pasti mendapat keredhaan Allah. Sesiapa yang bersungut-sungut pula, akan mendapat kemurkaan Allah".
(Direkodkan oleh Tirmizi. Beliau mengatakan, hadis ini adalah hadis hasan.)

Bantulah aku, ya Allah. Aku tak mahu bersungut-sungut lagi......

P/S   Maaf kerana melibatkan kawan-kawan dalam pelayaran emosi ini...


Mengenali 12 nama bulan dalam kalendar hijri


Assalamualaikum wbt....

Dalam kalendar hijri, nama-nama bulan ada 12 bulan. Hal ini diterangkan dalam al-Qur'an surah Surah At-Taubah, ayat 36:

إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِندَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ

"Sesungguhnya bilangan bulan-bulan di sisi (hukum) Allah ialah dua belas bulan, (yang telah ditetapkan) dalam Kitab Allah semasa Ia menciptakan langit dan bumi, di antaranya empat bulan yang dihormati (Zulkaedah, Zulhijah,  Muharram,  Rejab)".

Nama-nama bulan tersebut sudah ada sebelum Islam lahir. Rasulullah Sollallahu Alaihi Wasssalam membawa syariat Islam dengan tidak merubah nama-nama bulan tersebut hingga ke hari ini. Namun demikian, mungkin ada antara kita yang belum mengetahui makna dan erti dari bulan-bulan Islam tersebut. 

Nama-nama bulan dalam kalendar hijri mempunyai makna tersendiri berdasarkan kepada keadaan semasa masyarakat Arab pada waktu itu:

1. MUHARRAM

Maknanya diharamkan atau ditegah. Dinamakan demikian kerana pada bulan Muharram kebiasaan masyarakat Arab Jahiliah pada bulan tersebut dilarang untuk berperang atau menumpahkan darah, Maka bulan tersebut di sebut dengan Muharram.

2. SAFAR

Safar maknanya kosong atau kuning.  Dinamakan demikian kerana pada bulan Safar, kebanyakan kaum lelaki keluar meninggalkan rumah untuk berniaga, berperang, mengembara dan sebagainya. Sehinggakan rumah-rumah penduduk pada bulan tersebut menjadi kosong. Maka akhirnya dinamakan dengan Safar. 

3. RABIUL AWAL

Rabi' maknanya menetap,  Awal maknanya yang pertama. Dinamakan bulan tersebut dengan Rabiul awal kerana pada bulan tersebut  kaum laki-laki yang tadinya keluar meninggalkan rumah,sedikit demi sedikit mula pulang ke rumah masing- masing.

4. RABIUL AKHIR

Dinamakan Rabiul Akhir kerana kebiasaan masyarakat Arab pada bulan tersebut semua kembali ke rumah untuk bulan yang terakhir. 

5. JAMADIL AWAL

Jamad maknanya kering atau beku, Awal maknanya yang pertama. Dinamakan dengan Jamadil Awal kerana pada bulan tersebut sumber air menjadi kekeringan dan jika musim sejuk maka sumber airnya jadi beku. Parit, lembah, semuanya menjadi kering dan beku. 

6. JAMADIL AKHIR

Dinamakan dengan Jamadil Akhir bermaksud kekeringan yang terakhir atau penghabisan. Kerana pada bulan tersebut kekeringan dan kebekuan akan berakhir.

7. REJAB

Bulan Rejab maknanya mulia.  Dinamakan demikian kerana pada bulan tersebut bangsa Arab Jahiliah sangat menghormatinya dengan melakukan banyak kebaikan dan ibadah mengikut cara mereka. 

8. SYA'BAN

Sya'ban maknanya berselerak/bersepah.  Dinamakan demikian kerana pada bulan tersebut kebiasaan masyarakat Arab akan  berselerak di rumah kerana mencari sumber mata air. Atau makna yang lain, Sya'ban adalah berseleraknya pahala kebaikan.

9. RAMADHAN

Ramadhan bermakna panas terik yang menyengat atau panas terik yang membakar tubuh badan. Cuaca pada bulan Ramadhan memang cukup panas. Makna Ramadhan yang kedua adalah membakar dosa dan kesalahan kita pada masa yang lalu ketika kita melakukan ibadah puasa.

10. SYAWAL

Syawal maknanya naik. Dinamakan demikian kerana kebiasaan orang Arab Jahiliah jika hendak naik unta mereka akan memukul belakang unta dan menyebabkan ekor unta menjadi naik sedangkan pada bulan yang lain tidak demikian halnya. Maka bulan tersebut dinamakan dengan bulan Syawal. 

11. DZULQAIDAH

Dzul maknanya yang empunya /yang memiliki, Qaidah maknanya duduk relaks. Dinamakan Dzul Qaidah kerana  kebanyakan laki-laki dan perempuan pada bulan tersebut duduk relaks dan tidak ada yang pergi bermusafir.

12.  DZULHIJJAH

Dzul maknanya yang empunya/ yang memiliki, sedangkan hijjah maknanya haji. Dinamakan Dzul hijjah  kerana pada bulan tersebut, manusia  banyak yang melakukan ibadah haji dengan melakukan tawaf mengelilingi Kaabah mengikut cara mereka. 

Demikianlah wahai saudaraku sekalian nama-nama bulan yang ada dalam kalendar Islam yang setidaknya kita tahu maknanya dan asal usul nama bulan tersebut.

Ya Allah ya Tuhan Kami. Jadikan kami hamba yang beriman dan beramal sholeh. Berkatilah kami di bulan Muharram yang mulia ini. Mudah-mudahan Kami diciptakan sebagai hamba yang terbaik dalam pandangan-Mu.  Aamiinn !!!!

Wallahu A'lam. 

P/S Perkongsian dari Lajnah Penerangan dan Perhubungan, Kelab Al-Azhar Members, ALAM KUIS 


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright @ Anim : Inilah Ceritaku 2012 | All Right Reserved | Designed By Shahada Fauzi