Jumaat, 18 Julai 2014

Jumaat yang suram:Tragedi MH17


Assalamualaikum wbt...

Jumaat, 20 Ramadhan di Ipoh.

Lepas Isyak malam tadi langsung tak buka TV, lappy, WhatsApp..terputus hubungan dengan dunia. Mana tak terkejut bila pagi tadi lepas Subuh on TV, mendengar berita pesawat Boeing 777, MH17 yang dikhabarkan ditembak jatuh dengan peluru berpandu di sempadan Russia-Ukraine di Assalamualaikum TV Al Hijrah. 

Satu lagi musibah buat rakyat Malaysia selepas MH 370. Alfatihah buat mereka yang Muslim. Sungguh berita di bulan Ramadhan ini amat mengejutkan kita semua.

Amin Idris jam 6 pagi tadi..

Dok tukar channel dari TV3, TV Al Hijrah. adakala tekan channel TV9. Semua program TV yang hendak ditonton dipenuhi dengan temubual bersama pakar-pakar dari bidang berbeza. Mula-mula nampak orang tu di MHI, lepas tu beberapa jam kemudian, kat TV Al Hijrah pulak. 

Lupa lak kat TV mana, depa tengah try contact artis Iqram Dinzly sebab salah seorang mangsa terlibat ada kaitan kekeluargaan dengannya.

Amin jam 10 pagi tadi..

Sempat juga dengar Ally Iskandar TV3 sebut ada satu keluarga 6 orang dari Kazakhstan dan ada rakyat Malaysia yang sudah 26 tahun tidak pulang berhariraya dan tahun ini pulak rancang balik berhari raya bersama keluarga di tanahair. 

Aduhai...membayangkan satu keluarga 6 orang tu, "pergi" bersama. Begitu juga dugaan hebat dialami keluarga mangsa yang satu lagi ni, yang menunggu-nunggu kepulangannya.. namun "kepulangannya" dalam bentuk berbeza. Mudah-mudahan keluarga mereka sabar dengan takdir Allah ini. 

"Dan jika Allah mengenakan engkau dengan suatu bahaya, maka tidak seorangpun yang bisa melepaskannya, kecuali Dia. Dan jika Dia mengenakan engkau dengan suatu kebaikan, maka adalah Dia atas tiap-tiap sesuatu Maha Kuasa." (Surah Al An'am ayat 17)

Kata ahli tafsir (merujuk Tafsir Al Azhar Prof.Dr.Hamka) ; 
Di dalam ayat ini tersembunyi pula suatu rahsia yang harus diperhatikan. Iaitu didahulukan menyebut ditimpa bahaya daripada dikenakan kebaikan. 

Mengapa jadi demikian? 

Pada hakikatnya, bila Allah mengenakan sesuatu bahaya, tidaklah itu sesuatu kejahatan dari Allah, melainkan sebagai sesuatu pendidikan guna melatih jiwa hambaNya. Dengan adanya suatu malapetaka yang menimpa si hamba dapat melatih dirinya. Kegelisahan boleh bertukar menjadi ketenangan. Akhlak dapat dibentuk, adab boleh ditingkatkan, ilmu boleh bertambah dan pengalaman menambah kaya jiwa sehingga malapetaka boleh menjadi nikmat. 

Kadang-kadang memang pahit malapetaka itu. tetapi olehkerana diri dipakai meminumnya, sembuhlah penyakit dalam jiwa, bahkan sebaliknya kesenangan, kemuliaan dan kebaikan. Namun kalau tidak pandai menyambutnya, boleh bertukar menjadi peracun jiwa. Walllahua'lam.

P/S  3 jam selepas tragedi...Israel pula melancarkan perang darat ke Gaza. 


Rabu, 16 Julai 2014

Hadiah Nuzul Quran penuh makna


Assalamualaikum wbt...

Cerita sebelum Ramadhan

Anim baru habis kelas. Bergerak ke bilik guru. Si dia sudah duduk di kerusi Anim. Terkejut juga bila lihat dia membelek sesuatu di meja.

Tahu pulak, buku berkulit hijau yang diambilnya dari deretan buku yang ada di meja Anim itu, Al-Quran. Kami memerhatikan gelagatnya. Pandai pulak dia membukanya dari kiri ke kanan. "I don't know how to read", ujarnya. Of courselah...

Orang bijak cam dia, rajin membaca, rajin search...banyak bertanya tentang Islam. Anim akui, memang mati akal nak "patahkan" hujahnya bila dia bertanyakan sesuatu dari apa yang dibacanya mahupun pengalaman yang dilaluinya. 

Antara yang pernah diajukan, orang berpuasa ni tak boleh telan air liur ke sebab dia nampak orang Islam yang berpuasa asyik meludah-ludah. Ada sekali tu dia tanya tentang aurat wanita. Bila Teacher Fauziah jelaskan tentang aurat wanita Muslim dihadapan wanita bukan Muslim, dia beritahu kenapa bila kawan dia berkunjung ke rumah seorang cikgu Muslim perempuan, cikgu berkenaan tak kisah membuka tudungnya di rumah... 

Dipendekkan cerita, bila Anim beritahu Al Quran yang dipegangnya itu adalah hadiah dari Teacher Fauziah, spontan dia memandang Fauziah dan memberitahu, jangan hadiahkan dia Al Quran sebab dia tak tahu nak baca. Kami kemudian kata..dia boleh baca English translation. Terkejut bila dia kata, dia memang nak cari ayat dalam Al Quran tentang binatang (anjing) sebab dia ternampak jiran Muslimnya melakukan sesuatu tidak elok terhadap anjing di kawasan kejiranannya.

Cerita Ramadhan

Sejak peristiwa sebelum Ramadhan lalu, Anim dan Teacher Fauziah merancang nak hadiahkan Al Quran English Translation buatnya. Terjumpa The Holy Quran, English Translation terbitan Saba Media Islamic di MPH, Tesco Lagenda Heights. Itulah satu!  2 minggu pertama Ramadhan, dia tak hadir ke sekolah kami. Pusing Tamil dan Chinese school dulu. Jadual kami pada Selasa, 15 Julai (17 Ramadhan)

17 Ramadhan 1435H, tarikh Nuzul Quran dan Perang Badar. Dipeluknya kami berdua sebaik bertemu kerana lama tak berjumpa, katanya. Kami menyiapkan projek yang dirancang seperti biasa. Selesai sessi persekolahan, Anim suakan The Holy Quran, sejurus sebelum pulang. Sungguh...kami saspen juga menanti reaksi pertamanya.

Satu peel Mat Salleh yang kita tahu, bila dapat sesuatu, on the spot dia akan tengok. Kalau suka, dia akan kata suka  Bukan macam kita, bawa balik rumah, baru tengok hadiah diberi.

Dia terkejut. Kemudian dia tersenyum gembira. Katanya, dia tak ada kitab Al Quran sebelum ni. Kalau nak tahu sesuatu, dia akan search di internet. Masha Allah, dia tahu makna surah! Kami sebut surah Al Kahfi bila dia bertanya tentang kisah anjing dalam Al Quran. Tapi kami kata, dia bolehlah start dari permulaan surah Al Fatihah.

Dia kata, dia pasti akan baca kerana ingin menemui ayat itu. Hanya doa yang mampu kami luahkan semoga berkat Nuzul Quran dan keinginan kuatnya untuk mencari sesuatu membuahkan hidayah buatnya. Hidayah itu milik Allah. Namun kena ada usaha. Kalau bukan hari ini..mungkin pada satu masa yang kami sendiri tidak tahu, hatinya akan terbuka. Mudah-mudahan langkah pertama ini bukanlah langkah terakhir. Doakan ya..

Petikan Angguk Geleng dalam Solusi bulan ini yang ada kaitan sipi-sipi dengan entry ini benar-benar menyentuh jiwa..

P/S  Sayu dan hiba teringat Nadia. Apa ceritanya sekarang kerana no.tel yang diberinya sudah tidak dapat dihubungi.



Ahad, 13 Julai 2014

Cara lipat sejadah


Assalamualaikum wbt...

Tergerak nak kongsi cerita fasal cara lipat sejadah ni bila si Abdul sulung selesai solat Maghrib malam tadi. Dah pernah tegur tapi bila dah duduk berpisah...lupa lah tu.

Memang tak de panduan lipat sejadah pun dalam Islam kan. Alkisah, selesai bersolat di sebuah surau di Bukit Kayu Hitam lama dulu, Encik Suami telah ditegur oleh seorang sahabat. Dia menunjukkan cara melipat sejadah sebaik selesai digunakan. Kata sahabatnya tu lagi, dia pun ditegur selesai solat oleh seorang Pak Sheikh ketika berada di Tanah Arab.
                               
Selalunya kita akan lipat dari bawah ke atas begini. Katanya, tempat kita pijak dengan kaki janganlah dilipat ke arah tempat dahi kita sujud.

Seelok-eloknya, lipatlah dari arah sisi. 

Memang ada logik akal dari segi adab kan?

P/S  Walaupun ia bukan satu kemestian, sejadah sepertimana kopiah atau telekung, ada nilai ibadah.



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Copyright @ Anim : Inilah Ceritaku 2012 | All Right Reserved | Designed By Shahada Fauzi