Home · About Me · Sitemap ·

Berakhir kisahku di antara manusia

Assalamualaikum warohmatullah...

Salam 9 Zulhijjah 1438H...

Pada awalnya...nak buat entry tentang kenangan berwukuf haji di Arafah tahun lalu. Dok cari gambar-gambar yang sesuai di gallery handphone suami. Bertepatanlah dengan tarikh 9 Zulhijjah tu kan...

Namun..tangguh dulu. Ada berita sedih yang nak dikongsikan.

Pemergian Allahyarhamah sahabat sekursus pada 26 Jun 2017 (2 Syawal 1438H) diketahui hampir 2 minggu selepas itu. Itupun bila geng sekolah berkursus dan mencari-cari nama arwah.  Untuk kepastian, text message ke no telefon arwah dalam simpanan. Syukurlah ada respon dari suami arwah.


Bersama Encik Suami ke rumah keluarga arwah untuk menyampaikan sumbangan dari geng-geng sekolah. Sebak melihat anak-anak arwah yang masih belum bersekolah. Dan tambah sebak apabila dimaklumkan suami arwah...sakit arwah adalah sakit lama..dari penderitaan arwah sebelum ini. Allahu...ini hanya asbab...Allah lebih menyayangi arwah. 

Ini adalah kunjungan ke 2 ke rumah arwah. Yang pertama waktu arwah masih hidup. Dia rajin membuat kerja amal. Malah suami arwah kata..sebelum Aidilfitri arwah masih sempat mengagihkan baju-baju yang disumbangkan orangramai ke dua kampung.

Malam Jumaat  27 Julai, terima mesej dari seseorang. Sejak menghadiri pernikahannya 2 tahun lalu, kami ada bertukar mesej, bertanya khabar. Berita mengejutkan tentang suami secret reader Inilah Ceritaku yang meninggal dunia akibat kemalangan jalanraya.

Allahu..bersama Encik Suami menziarahi jenazah suaminya di rumah orangtuanya dan dapat "mengenali" arwah suaminya setelah ketiadaannya. Arwah suaminya merupakan Imam sebuah masjid, seorang hafiz dan pendakwah bebas.

Sebak...mengenangkan sudah dua kali ke rumah tersebut. Pertama di hari perkahwinannya. Kali ni kali kedua disaat jenazah suaminya dipanggil PenciptaNya. Kami tiba disaat jenazah hendak dimandikan di dalam rumah. Tambah sebak mengenangkan secret reader itu sedang mengandung anak pertama mereka.

Menyalin semula dari media sosial tentang kisah seorang penulis wanita dari Kuwait, Nadiah al Jar yang menulis di dalam buku hariannya saat hampir dengan kematiannya.

"Bila kematianku tiba aku tidak bimbang dan cemas tentang jasadku yang kaku. Kaum muslimin pastilah akan menunaikan apa-apa yang sudah seharusnya mereka kerjakan. Melepaskan seluruh pakaianku, memandikanku,mengkafankanku, mengeluarkanku dari rumahku, membawaku ke rumahku yang baru (kuburku). Orang ramai akan datang menghantarku ke sana. Di antara mereka bahkan ada yang membatalkan aktiviti harian mereka hari itu demi pengkebumianku ini.

Seluruh milikku tidak ada satu pun yang aku bawa. Kunci-kunciku, kitab-kitabku, beg-begku kasut-kasutku, baju-bajuku dan semua yang lainnya.Keluargaku bersepakat untuk   menyedekahkannya agar bermanfaat bagiku.

Yakinlah...dunia tidak akan bersedih kerana kematianku. Alam semesta tetap akan berputar seperti biasanya. Akan berlanjutan seterusnya. Pekerjaanku akan digantikan oleh orang lain. Harta bendaku akan menjadi warisan. Sedangkan di alam kubur semua menjadi perhitungan dan tanggung jawabku. Yang banyak ataupun sedikit. Bahkan yang kecil yang tak berharga sekalipun tetap akan di hitung.

Hal pertama yang akan hilang seketika aku mati adalah nama yang dengannya aku dipanggil di dunia ini. Sejurus aku mati mereka memanggilku dengan sebutan JASAD. Waktu solat mereka menyebutku JENAZAH. Ketika menguburku mereka menyebutku MAYYIT.

Jelas sekali kala itu, bahawa nasabku, sukuku, status sosialku dan kemasyhuranku tidak bererti apa apa lagi. Sama sekali tidak layak diagung-agungkan. Alangkah kecil nya dunia ini dan alangkah bodohnya kita yang selama ini menganggapnya penting dan besar.

Untuk kamu yang masih hidup, kesedihan kamu atasku dapat di bahagi kepada 3 golongan:

1. Orang-orang yang hanya mengenalku biasa-biasa saja akan mengasihaniku sesaat.

2. Rakan-rakan akrab akan bersedih dan merasa kehilangan selama beberapa minggu. Setelah itu mereka akan kembali pada kehidupan mereka semula.

3. Keluarga / ahlul bait akan bersedih berbulan-bulan, mungkin setahun. Setelah itu aku pun akan tinggal sebagai kenangan.

BERAKHIRLAH KISAHKU DI ANTARA MANUSIA

Bermulalah kisah hidup ku di alam akhirat. Telah hilang dariku kecantikanku, hartaku, keluargaku dan semuanya. Inilah hidup yang sesungguhnya.

Apakah yang sudah engkau persiapkan sebagai bekal akhiratmu hari ini ? Anda yang masih hidup ini perhatikanlah amalan-amalan wajibmu, sunnah-sunnahmu, sedekah rahsiamu, amal solehmu.Mudah-mudahan di akhirat engkau selamat"

 P/S  Semoga roh kedua-duanya ditempatkan dikalangan mereka yang beriman. Aamiin.

Artikel berkaitan:

Belum ada komen untuk "Berakhir kisahku di antara manusia"

Catat Komen

Komen anda amat dihargai